Perubahan iklim: Kesenjangan emisi PBB melaporkan ‘panggilan bangun yang menggelegar’

sanfinna – Rencana nasional untuk memotong karbon jauh dari apa yang dibutuhkan untuk mencegah perubahan iklim yang berbahaya, menurut Program Lingkungan PBB. Laporan Kesenjangan Emisi mereka mengatakan negara berjanji akan gagal untuk menjaga suhu global di bawah 1,5C abad ini. Analisis Unep menunjukkan dunia sedang berada di jalur untuk menghangat di sekitar 2,7C dengan dampak yang sangat merusak. Namun ada harapan bahwa, jika target nol bersih jangka panjang tercapai, suhu dapat dikendalikan secara signifikan.Hanya beberapa hari sebelum COP26 dibuka di Glasgow, laporan ilmiah lain tentang perubahan iklim adalah “panggilan bangun yang menggelegar lainnya”, menurut Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres.

Perubahan iklim: Kesenjangan emisi PBB melaporkan ‘panggilan bangun yang menggelegar’ – Minggu ini, kami telah memiliki studi dari WMO yang menunjukkan bahwa gas pemanasan berada pada titik tertinggi baru tahun lalu, meskipun ada pandemi. Sekarang di tahun ke-12, laporan Kesenjangan Emisi ini melihat kontribusi yang ditentukan secara nasional (NDC) atau rencana pengurangan karbon yang telah diajukan negara-negara ke PBB menjelang COP. Janji ini berjalan hingga 2030 dan telah diajukan oleh 120 negara. Unep juga telah mempertimbangkan komitmen lain untuk memotong gas pemanasan yang belum secara resmi diajukan dalam NDC.

Perubahan iklim: Kesenjangan emisi PBB melaporkan ‘panggilan bangun yang menggelegar’

Perubahan iklim: Kesenjangan emisi PBB melaporkan 'panggilan bangun yang menggelegar'

Laporan tersebut menemukan bahwa jika digabungkan, rencana tersebut mengurangi emisi gas rumah kaca pada tahun 2030 sekitar 7,5% dibandingkan dengan janji sebelumnya yang dibuat lima tahun lalu. studi tersebut. Untuk menjaga 1,5C tetap hidup akan membutuhkan pemotongan 55% pada tanggal 2030 yang sama. Itu berarti rencana saat ini perlu memiliki tingkat ambisi tujuh kali lipat untuk tetap berada di bawah batas itu.

“Untuk memiliki peluang membatasi pemanasan global hingga 1,5C, kami memiliki waktu delapan tahun untuk mengurangi hampir separuh emisi gas rumah kaca: delapan tahun untuk membuat rencana, menerapkan kebijakan, menerapkannya, dan akhirnya mencapai pengurangan,” kata Inger Andersen, direktur eksekutif Unep. “Jam terus berdetak.” Menurut penulis, janji saat ini akan membuat dunia memanas pada 2,7 derajat Celcius abad ini, sebuah skenario yang oleh Antonio Guterres disebut sebagai “bencana iklim”.

Dia yakin laporan tersebut menyoroti kegagalan para pemimpin politik. “Kesenjangan emisi adalah hasil dari kesenjangan kepemimpinan,” katanya pada peluncuran studi tersebut. titik kritis bencana iklim.” Seperti yang disarankan Guterres, ada beberapa tanda harapan dalam laporan tersebut.Sekitar 50 negara ditambah UE telah menjanjikan target nol bersih untuk pertengahan abad ini. Strategi ini mencakup lebih dari setengah emisi gas rumah kaca. Analisis Unep menemukan bahwa jika rencana ini diterapkan sepenuhnya, ini dapat mengurangi kenaikan suhu 0,5C pada 2100.

Ini hendak merendahkan tingkatan temperatur garis besar jadi 2, 2C, yang hendak memandang akibat menggemparkan serta memadamkan dari pemanasan namun hendak jadi tahap ke arah yang betul dari tujuan bumi dikala ini. Tetapi, perkaranya merupakan banyak dari nihil bersih ini tujuan itu samar, tutur para penulis- terutama di antara 20 negeri paling kaya di bumi, di mana selusin konsep waktu jauh dibilang lumayan angkat kaki. Banyak yang menunda penyembelihan penting sampai sehabis 2030, memunculkan keragu- raguan sungguh- sungguh mengenai apakah mereka betul- betul bisa menciptakan nihil bersih cuma 20 tahun setelah itu.

Ciri impian yang lain berhubungan dengan metana. Informasi itu pula berkata terdapat kemampuan besar buat membuat perkembangan dalam emisi ini, yang ialah pangkal terbanyak kedua dari pemanasan. Sampai 20% dari emisi dari materi bakar fosil, dari kotoran serta dari pertanian bisa ditangani dengan bayaran kecil ataupun tanpa bayaran. Tetapi, kesempatan buat meningkatkan bumi yang jauh lebih hijau dikala bumi membaik dari Covid rawan lenyap, tutur para pengarang. Mereka menciptakan kalau dekat 20% dari pemodalan penyembuhan hendak mensupport tenaga terbarukan serta ekonomi hijau.

” Jumlah besar yang dihabiskan buat memperbaiki ekonomi dari Covid- 19 merupakan kesempatan sekali dalam satu angkatan buat tingkatkan teknologi serta pabrik kecil karbonium. Dalam mayoritas permasalahan, kesempatan ini tidak didapat,” tutur Brian OCallaghan, cetak biru administrator Cetak biru Penyembuhan Ekonomi Universitas Oxford, serta pengarang informasi Unep” Ini merupakan gamparan spesial di wajah untuk negara- negara rentan yang mengidap dampak terburuk dari pergantian hawa… kita senantiasa tanpa komitmen dari penghasil emisi paling tinggi buat menutupi kehilangan serta kehancuran yang mereka timbulkan di bumi.” Komitmen dikala ini buat kurangi emisi gas rumah cermin menaruh planet ini di rute buat ekskalasi temperatur pada umumnya 2, 7 bagian Celcius era ini, suatu informasi PBB berkata pada hari Selasa, dalam peringatan keras yang lain menjelang dialog hawa yang darurat.

Baca Juga : Bom Hiroshima Yang Merupakan Penutup Pada Perang Dunia

Penguasa hendak jadi pancaran pada rapat COP26 pekan depan buat penuhi batas waktu durasi tahun ini buat berkomitmen pada akad penyembelihan yang lebih ambisius, dalam apa yang dapat jadi peluang terakhir buat menaruh bumi di rute buat menghalangi pemanasan sampai di dasar 2°C di atas pra- tingkat pabrik serta idealnya sampai 1, 5°C. Sebab insiden cuaca berlebihan mulai dari kebakaran hutan sampai banjir menyerang negara- negara di semua bumi, suatu informasi PBB pada bulan Agustus mengingatkan kalau pemanasan garis besar dampak emisi gas rumah cermin bisa mendobrak 1, 5°C dalam 2 dasawarsa kelak.

Informasi“ antara emisi” tahunan oleh Program Area Perserikatan Bangsa- Bangsa( UNEP), yang mengukur kesenjangan antara emisi yang diduga serta yang tidak berubah- ubah dengan menghalangi ekskalasi temperatur era ini begitu juga disetujui dalam perjanjian Paris, berkata akad yang diperbarui cuma kurangi ditaksir emisi 2030. dengan bonus 7, 5%, dibanding dengan komitmen tadinya. Bila lalu bersinambung selama era ini, ini hendak menimbulkan pemanasan 2, 7°C, sedikit lebih kecil dari ditaksir UNEP 3C dalam informasi terakhirnya. Pemotongan 30% dibutuhkan buat menghalangi pemanasan sampai 2°C serta penyembelihan 55% dibutuhkan buat menghalangi sampai 1, 5°C. Dibilang komitmen dikala ini buat nihil bersih bisa menghalangi pemanasan sampai dekat 2, 2°C pada akhir era ini, namun Janji 2030 sepanjang ini tidak menaruh penghasil emisi besar pada rute yang nyata buat ini.“ Informasi ini merupakan panggilan bangun yang menggelegar. Berapa banyak yang kita butuhkan? Kesenjangan emisi merupakan hasil dari kesenjangan kepemimpinan,” tutur Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam rapat pers.